Korea Utara Peringatkan Warga Negara Asing Di Selatan Untuk Membuat Rencana Evakuasi

Friday, April 12, 2013

Korea Utara menyerukan peringatan kepada warga negara asing yang berada di Korea Selatan untuk Mempersiapkan rencana evakuasi jika perang di semenanjung Korea benar-benar terjadi
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un
Korea Utara pada hari Selasa mengatakan semua orang asing dan perusahaan asing yang dikelola di Selatan harus menyusun rencana untuk melakukan evakuasi. Pernyataan itu merupakan yang terbaru dalam serangkaian peringatan keras dari Pyongyang tentang apa yang digambarkan sebagai kemungkinan konflik bersenjata di Semenanjung Korea.

Korea Utara "tidak ingin melihat orang asing di Korea Selatan menjadi korban perang," ungkap sebuah kantor berita nasional dalam sebuah pernyataan dikaitkan dengan Komite Perdamaian Asia-Pasifik Korea, perpanjangan tangan Partai Buruh yang memerintah.

Peringatan itu dianggap sebagai gertakan oleh kebanyakan analis keamanan. Mereka mengatakan Pyongyang hanya ingin meningkatkan ketegangan dan memenangkan konsesi politik dari Korea Selatan. Para pejabat di Seoul mengatakan mereka melihat ada tanda-tanda kegiatan militer tersembunyi yang mereka simpulkan sebagai persiapan perang, dan juru bicara Kedutaan Besar AS di Seoul mengatakan tidak ada bukti adanya ancaman terhadap warga AS di Korea Selatan.

Namun, peringatan Korea Utara tersebut merupakan sebuah langkah yang efektif dalam rencana Pyongyang untuk menggambarkan dirinya sebagai ancaman serius. Dalam seminggu terakhir, Korea Utara, di bawah pimpinan Kim Jong Un, untuk sementara menutup taman industri bersama, mengumumkan dibukanya kembali reaktor nuklir yang menghasilkan plutonium dan mengatakan kepada para diplomat di Pyongyang bahwa keselamatan mereka tidak bisa dijamin mulai hari Rabu ini.

Para pejabat Korea Selatan juga mengatakan ada kemungkinan Korea Utara akan menguji rudal midrange mereka dalam minggu ini.

"Saya tidak menganggap [ancaman untuk melakukan evakuasi] itu terlalu serius," kata Robert Kelly, seorang spesialis hubungan internasional di Universitas Nasional Pusan​​, di bagian tenggara Korea Selatan. "Jika Korea Utara benar-benar ingin perang dengan kesempatan untuk menang, mereka harus melakukan serangan kejutan - seperti Pearl Harbor - karena militer Korea Selatan yang begitu maju dibandingkan dengan mereka."

Korea Utara telah menunjukkan perang sebagai sesuatu yang juga ingin mereka hindari - meskipun kemauan untuk menahan diri itu telah diuji oleh putaran baru sanksi PBB dan latihan militer bersama AS-Korsel. Jika perang akhirnya harus pecah, Korea Utara mengatakan Selasa, "itu akan menjadi perang habis-habisan, yaitu, perang suci pembalasan tanpa ampun."
Pin It

2 Comments:

 
All content, design and layouts are © Copyright Equal Life 2013. All rights reserved. | Design by Equalist | Published by Equal Life | Powered by Blogger.com
Reproduction in whole or in part or in any form or medium without written permission is prohibited! | Disclaimer